Photobucket

SELAMAT DATANG DI BLOG SAYA .. TERIMAKASIH ATAS KUNJUNGANNYA... TOLONG KASIH KOMENTAR UNTUK PERBAIKAN..JANGAN LUPA TULIS SUMBERNYA, JIKA MENGCOPY ARTIKEL

DAFTAR ISI

IKLAN

Mohon Pengunjung sudi kiranya untuk mengKLIK salah satu iklan dibawah ini, guna pengembangan BLOK ini.

ALAT-ALAT PENGAMAN LISTRIK RUMAH

Diposkan oleh YULVINDO TEKNIK

pada tanggal 3 Okt 2011

Jam 14.58

Jumlah komentar 0

Page view : Views

A. Pendahuluan.
       Sering kita jumpai adanya berita kebakaran rumah akibat arus hubung pendek/konslet listrik. Sebenarnya hal itu bisa dihindari atau dikurangi, apabila di setiap rumah dipasang alat pengaman listrik.
Adapun bahaya listrik bisa berujud :
  • bahaya sentuh, yaitu apabila ada manusia yang bersentuhan langsung dengan listrik
  • arus hubung singkat/pendek, adalah mengalirnya arus dari potensial tinggi kepotensial rendah tanpa melalui beban. Hubung singkat bisa terjadi bila kabel listrik yang bertegangan bersentuhan dengan kabel netral atau body peralatan listrik.
  • bahaya kebakaran akibat arus hubung singkat atau konslet listrik.
B. Macam-macam pengaman Listrik.
Adapun alat-alat pengaman listrik yang banyak digunakan meliputi: 
1. Patron Lebur (Sekering)
    Sekering adalah pengaman listrik dari adanya arus hubung singkat dan arus lebih. Ada dua    macam sekering yaitu :
a. Sekering non otomatis bentuk ulir
    Sekering model ini sudah tidak banyak digunakan karena kurang praktis. Apabila terjadi arus pendek atau arus yang melebihi dari batas arus yang ditentukan,maka sekering ini akan putus. Sekering putus apabila arus beban sebesar 2,3 x arus nominalnya.
Biasanya sekering ditempatkan dalam rumah sekering.
 
Gbr. 1 Pengaman lebur non otomatis
b. Sekering otomatis.
    Sekering otomatis merupakan pengganti sekering bentuk ulir. Secara fisik bentuknya sama namun untuk sekering otomatis memiliki dua buah tombol yaitu tobol besar dan tombol kecil. Tombol yang besar berada ditengah berfungsi untuk menghubungkan aliran listrik setelah terjadinya konslet atau arus lebih. Tombol kecil berada di tepi  berfungsi untuk mematikan aliran listrik.
Gbr. 2 Sekering Otomatis







2. MCB (Miniatur Circuit Breaker)
MCB merupakan alat pengaman listrik dari arus beban lebih dan arus hubung singkat. Untuk istalasi lisrik rumah saat ini banyak beralih ke MCB karena kehandalannya.


Gbr. 3 MCB
Di pasaran MCB dijual dalam berbagai macam kualitas dan ukuran batas arus yang beragam. Biasanya MCB dijual dengan batas arus :2 A,4A,6A,10A,16A,20A,25A,32A.
3. Sistem Pentanahan (Grounding)
 Sistem pentanahan adalah penyaluran hubungan dari instalasi listrik atau peralatan listrik menuju bumi. Pemasangan saluran pentanahan ini bertujuan untuk :
  • menyalurkan kebocoran arus dari instalasi atau peralatan listrik ke bumi, agar tidak membahayakan bagi manusia.
  • menyalurkan arus dari petir ke bumi.
Simbul untuk grounding bisa dilihat di gambar berikut ini:

Penempatan sistem grounding bisa ditempatkan pada:
a. Stop kontak listrik
    Warna kuning pada gambar di bawah ini menunjukkan grounding pada stop kontak.
 
Gbr. 4. Grounding pada stop kontak lisrik

 






b. Peralatan listrik



4. ELCB (Earth Lekuage Circuit Breaker)



C. Sumber
  1. Google.com
  2. Buku Instalasi Listrik, karangan Imam Syafi'i dkk, penerbit AMISSCO Jakarta.
  3. Buku Cerdas memanfaatkan dan mengelola listik rumah tangga, karangan Juni Handoko, penerbit KAWAHMedia Jakarta.

ARTIKEL YANG BERKAITAN :


0 komentar:

Poskan Komentar

Mohon komentarnya untuk perbaikan blog ini

Mohon tidak menulis komentar yang berbau : pornografi, SARA, SPAM, ancaman, fitnah

 
back to top